July 2021 - Mieza S Mieza S: July 2021
Lirik Lagu Tanpa Batas Waktu - Ade Govinda feat Fadly

Lirik Lagu Tanpa Batas Waktu - Ade Govinda feat Fadly

Lirik Lagu Tanpa Batas Waktu - Ade Govinda feat Fadly
Aku masih ada di sini
Masih dengan perasaanku yang dahulu
Tak berubah dan tak pernah berbeda
Aku masih yakin nanti milikmu

Aku masih di tempat ini
Masih dengan setia menunggu kabarmu
Masih ingin mendengar suaramu
Cinta membuatku kuat begini

Aku merindu, ku yakin kau tau
Tanpa batas waktu, ku terpaku
Aku meminta walau tanpa kata
Cinta berupaya

Engkau jauh di mata tapi dekat di doa
Aku merindukanmu
Aku masih di dunia ini
Melihatmu dari jauh bersama dia

Walau pasti ku terbakar cemburu
Tapi janganlah kau ke mana-mana
Aku merindu, ku yakin kau tau
Tanpa batas waktu, ku terpaku

Aku meminta walau tanpa kata
Cinta berupaya, ooh
Aku merindu, ku yakin kau tau
Tanpa batas waktu, aku terpaku

Aku meminta walau tanpa kata
Cinta berupaya
Engkau jauh di mata tapi dekat di doa

Aku merindukanmu
Aku merindukanmu
Aku merindukanmu

Pengalaman diVaksin [Part 2]

Pengalaman diVaksin [Part 2]


Pengalaman diVaksin [Part 2]

hai berjumpa lagi kita di entri pengalaman divaksin bahagian 2. apa khabar semua? masih menunggu giliran atau sedang takut menunggu hari tiba selepas mendapat tarikh temujanji. kalau korang ada baca entri pengalaman divaksin yang pertama, waktu itu aku sihat sejahtera. 

selepas beberapa hari, mungkin hari isnin 12 julai kalau tak silap. aku dah mula selsema tiba - tiba.  tapi aku tak demam, aku yakin. aku cuma selsema. cuma tak pasti, selsema tu memang dari kesan vaksin atau dari kesan habuk (sebab ada resdung). memandangkan aku memang dah lama tak terima kesan resdung, aku beranggapan selsema yang hadir ni puncanya dari vaksin. 

kenapa yakin sangat? sebab bukan aku je kena. mak aku yang jarang selsema pun tiba - tiba selsema. ayah aku pun sama. aku dan mak vaksin pada tarikh yang sama, cuma waktu je beza. 

jadi selepas beberapa hari aku sihat, tiba - tiba je selsema. memang aku nonstop makan panadol mengikut waktu. aku beli 100 plus, minum air kepala. punya taknak pergi klinik. hahaha. 

harini selsema aku dah okay. semalam masih tersumbat hidung. harini macam dah nak merdeka! yeayyyyy. 

jadi itu sahaja lah rasanya kesan vaksin terhadap badan aku. yang lain tak ada apa sangat. mood makan masih sama tak berubah hahahhaha. 

Pengalaman Divaksin

Pengalaman Divaksin

 

Pengalaman Divaksin

disebabkan ramai masyarakat dah 'menyertai' vaksin, aku pun berani lah nak isi nama. kalau tidak, memang aku tak mau. untuk pengetahuan, aku baru divaksin semalam. memang aku langsung tak ambil gambar apa - apa. hahaha, malas betul. aku cerita kronologi jela ya.

temujanji aku dijadualkan jam 9pagi. seawal jam 7 aku dah bangkit mandi dan bersarapan beberapa ketul nugget bersama secawan milo. kemudian dalam jam 8 pagi aku dah keluar rumah. aku tidak terus ke tempat vaksin namun singgah di petronas dahulu untuk mengisi angin dalam tayar. 

ditempat mengisi angin pada tayar, ada pasangan kelantanes duduk di atas motor sedang bermadu kasih. sempat telinga aku didekap penuh pada bait - bait perbualan mereka. entah kenapa, ketika aku mahu menulis disini, aku sudah lupa semuanya. 

aku syak mereka pasangan jarak dekat namun terpisah dek wujudnya pkp pkpb pkppp kepala paip apa entah lagi. disebabkan masih terlalu awal, mereka memilih untuk mencurahkan kerinduan disitu tanpa mempedulikan aku yang ingin mengisi angin pada tayar kenderaan. 

sesudah semua angin dirasakan cukup untuk mengimbangi berat aku, aku terus menuju ke petron pula. tujuannya adalah 1. mengisi minyak kenderaan. eh? kenapa tidak isi di petronas? entah. aku tak suka. sempat aku beli se tin nescafe walaupun dirumah sudah menjamah secawan milo. 

1 hari tanpa nescafe ibarat 1 hari tanpa keriangan. 

minyak sudah diisi dengan berbekalkan rm20. aku tidak memecut laju, sebaliknya memacu kenderaan dengan penuh gaya memulakan perjalanan santai. lagu yang berkumandang di corong radio aku matikan dan gantikan dengan pemacu pena. lagu acab mula berkeliaran dalam ruang kenderaan aku. 

aku teruskan perjalanan gaya santai menuju ke mcdonals. aku ulang sekali lagi. walaupun aku sudah menjamah beberapa ketul nugget dirumah, aku tetap akan mencari makanan tambahan bagi memberi kan perut aku kebahagiaan dalam jangka masa pendek. sayangilah perut anda dan nafsu makan anda. 

kenderaan tidak banyak berbaris. cuma 2 kenderaan sahaja. 1 sedang memesan makanan dan satu lagi sedang menunggu makanan siap. aku dibelakang kenderaan yang sedang memesan makanan. tiba giliran aku.

"hai selamat datang ke mcdonals. boleh saya ambil pesanan cik?"  
"berikan saya sausage mc muffin without egg ala carte ."
"sausage mc muffin without egg 1 ala carte ya. boleh bayar didepan."
"terima kasih"

aku terus kan pemanduan dengan gaya santai sambil menikmati sarapan pagi kali kedua sambil mendengar lagu masdo bercanda dimalam indah sambil memotong kenderaan hadapan dengan penuh yakin. 

sambil sambil sambil sambil.

aku tiba di lokasi vaksinasi. aku melalui pondok pengawal yang pertama. seorang wanita lewat 20an meminta aku menurunkan cermin kenderaan. aku turut sahaja. 

"ya cik, atas urusan apa."
"saya akan divaksin puan."
"tunjukkan saya mysejahtera cik.", aku menunjukkan paparan skrin kepadanya. 
"baik cik. cik boleh terus. round the board pertama masuk kiri ya."
"baik terima kasih ya.", kami membalas senyum. 

aku memandu kenderaan mengikuti arahan pegawai wanita tadi. selepas belok ke kiri, aku sekali lagi perlu melalui pegawai yang kedua. 

"cik, dos pertama atau kedua?"
"pertama cik."
"ok baik, ikut sini dan parking kenderaan di kawasan sana ya"

aku mengangguk dan meneruskan pemanduan.

aku parking kenderaan di tepi mengikut saranan pegawai tadi. perut aku mula berkocak cemas. ah. sakit perut serta merta disusuli angin yang datang dari mana mencemarkan bau dalam kenderaan. shit. 

aku yakin ini anasir yang sering menganggu aku ketika cemas jika melihat ramai orang di kawasan yang ingin aku tuju. kocakan perut yang tiba - tiba hadir menganggu fokus. 

aku menghantar pesanan ringkas kepada kawanku, cyra. mengatakan aku sudah tiba dikawasan vaksinasi dan perut aku sedang dilanda badai. cyra bertanyakan jika aku perlukan seseorang untuk teman. aku kata, tidak perlu. tunggu aku habis urusan. cyra bertanya lagi, jika nak dia teman aku ketika berjumpa doktor. aku iyakan. 

dengan berbekalkan yakin, aku keluar menuju kawasan orang ramai. beratur dan scan my sejahtera. pegawai disitu minta aku refreshkan profile my sejahtera dan tunjukkan jadual temujanji. aku diminta untuk duduk dibarisan kerusi yang disediakan. 

setiap beberapa saat kami semua diminta untuk berganjak ke kerusi depan jika kosong. pergerakan teratur dan mengikut sop. namun, perut aku masih berkocak. aku cuba bertahan agar angin yang mencemarkan udara tidak keluar dengan sengaja. 

sampai dikerusi paling hadapan, aku diminta mengeluarkan kad pengenalan dan tunjukkan paparan temujanji di layar skrin. staf bertugas ingin memastikan nama yang dipaparkan adalah mengikut nama di no kad pengenalan. kemudian aku dipanggil masuk ke dalam dewan untuk mengisi borang serta beberapa pertanyaan untuk pengesahan nama penuh, no kad pengenalan, pekerjaan dan juga alamat rumah. juga scan qr code sekali lagi. 

kemudian aku diminta untuk ke kerusi yang telah disusun untuk bertemu doktor bagi menjawab beberapa pertanyaan. mungkin diberi konsultasi ringkas berkenaan sejarah penyakit atau yang berkaitan. 

selepas itu, aku ke kerusi dibahagian hadapan dan tunggu giliran sebelum bertemu doktor 'sebenar' untuk mendapatkan vaksin dos pertama. perut yang berkocak masih begitu. 

beberapa minit kemudian, aku diminta masuk ke bilik berkenaan. gemuruh. acah - acah. 

"assalamualaikum. ....", kemudian doktor memberi penerangan ringkas tentang vaksin yang akan diberi.
"jangan tengok ya pandang depan. tp orang depan pun nak kena cucuk juga". waktu ini aku macam nak gelak ke tak ye. tapi aku tahan dan mengekalkan rasa kalut. 
"Bismillah. tarik nafas dan lepas perlahan layan ya". 

tahu - tahu jarum sudah ditanggalkan dan kapas di tampal pada bahagian dicucuk tadi. 

aku keluar dan dibawa ke tempat menunggu jika sekiranya berlaku apa - apa selepas menerima vaksin. 

aku beratur dan ambil no giliran untuk mendapatkan temujanji kedua. 

ketika aku sampai nombor waktu itu ialah 105 mungkin. dan aku 135. rasa macam lama nak kena tunggu rupanya tidak. sekejap sahaja urusan ter selesai tanpa tersedar.

sampai jam 9pagi dan vaksin jam 10 macam tu. atau mungkin lebih awal. 

kesan selepas divaksin, cuma mengantuk dan lenguh yang tak berapa nak lenguh. aku mengantuk tapi tak boleh tidur. sudahnya tidur jam 12 juga. 

aku hanya ambil panadol beberapa jam selepas divaksin kerana kuatir demam. harini aku sihat sejahtera seperti hari - hari biasa.

okay itu je nak cerita. sekian. oh lupa, lepas habis vaksin. aku jumpa cyra. dia bawa aku pusing bangunan. hahahhaa. lepastu aku hantar dia ke pejabat dan parking di pintu masuk untuk gosip terkini. 

okay bye. 

selamat bervaksinasi dan selamat menunggu giliran! jagan takut tau. 

Jom Join GiveAway Blog ShalimarYusofDotcom

Jom Join GiveAway Blog ShalimarYusofDotcom

dah bertahun rasanya tak menjebakkan diri dalam mana - mana contest atau giveaway. disebabkan harini macam ada mood lebih, aku pun join la GA yang dianjurkan oleh Kak Sha. korang yang nak join, klik je pada banner. aku dah siap - siap backlink kan ke entri Kak Sha. semoga aku ada rezeki untuk menang. ^^


Tonton Budak Tebing 2 Full Episod

Tonton Budak Tebing 2 Full Episod

Tonton Budak Tebing 2 Full Episod

Tonton Budak Tebing 2 Full Episod


Sinopsis Budak Tebing 2
Kisah kesinambungan Budak Tebing dimana Tongki, Arif dan Talam terpaksa meneruskan kehidupan masing-masing setelah gagal ke Pulapol (Pusat Latihan Polis). Tongki menjaga ayahnya sambil bekerja namun dia sering disabotaj, manakala Arif menghadapi kesulitan berhadapan dengan Yoyol yang enggan menerima kepulangan Afendi, ayah mereka yang muncul secara tiba-tiba.
 
Laura membuat keputusan tidak ke London dan cuba mencari ibu kandungnya manakala Ira cuba membantu menyelesaikan masalah dua orang kanak-kanak gelandangan dan akhirnya membawa kepada pendedahan sindiket dan dendam terhadap Budak Tebing.


Info Budak Tebing 2
EPISOD : 13
TARIKH TAYANGAN : 18 Jun 2021
WAKTU SIARAN : Rabu-Sabtu, 9:00 malam
SIARAN TV : Slot Lestary TV3
PENULIS SKRIP : Janjira, PGR’s team, Sofia Aliza
PENGARAH : Feroz Kader
PRODUKSI : Country Universal Sdn Bhd
PELAKON : Adam Lee, Aedy Ashraf, Bella Dowanna, Eyka Farhana, Fariz Isqandar, Firdaus Ghufran, Fauzi Nawawi, Pablo Amirul, Syafie Naswip, Imran Aqil, Zarina Zainuddin, Nellisa Nizam

Lirik Lagu Mama Mama  Ai Wahida ft. Ejai Azarra

Lirik Lagu Mama Mama Ai Wahida ft. Ejai Azarra

Lirik Lagu Mama Mama  Ai Wahida ft. Ejai Azarra

Curi curi asmara
Didalam kamar rindu
Berpandangan sang mata dan bicara
Kita berdua

Lgemersik nada indah lembut kata bicara..
Berpandangan sang mata dan senyawa dengan rasaku
Hatiku hanyut di buai ombak asmara
Lemas nafasku tanpamu
Qabulkanlah cintaku bersamamu

Mama mama dia pilihanku
Mama mama dia pujaanku
Mama mama dia baik
Mama mama dia cantik
Aku cinta dia

Mama mama dialah adamku
Mama mama dialah hawaku Mama mama dia baik
Mama mama dia cantik
Aku cinta dia

Bersiulan burung buring
Menyanyikan lagu cinta
Cinta kita berdua

Mama mama dia pilihanku
Mama mama dia pujaanku
Mama mama dia baik
Mama mama dia cantik
Aku cinta dia

Mama mama dialah adamku
Mama mama dialah hawaku
Mama mama dia baik
Mama mama dia cantik
Aku cinta dia

Lirik Lagu Rahsia Zulin Aziz

Lirik Lagu Rahsia Zulin Aziz

Lirik Lagu Rahsia Zulin Aziz

Andai aku tahu
Rasa ini ada cinta
Andai aku tahu
Rasa ini ada rindu

Tak semudah
Apa yg terungkap dari bibir
Yg tersimpan
Masih banyak.

Andai kau pun tahu
Cerita kita begini
Andai kau pun tahu
Takkan mungkin kan terjadi

Rasa salah
Yg tak terluah dengan kata
Yg tersimpan
Masih banyak

Hooo~
Haaaa~

Kau tempat ku bercerita
Kau buat ku terbiasa
walau semua
hanyalah rahsia oh~

Kau tempat ku bermanja
Tanpamu ku tak biasa
Hingga kita
Terbuai asmara

Andai aku bisa
tunjukkan bahagia
Namun tak terdaya
Cinta kita rahsia

Sampai bila
Kita Harus begini
Jika kau masih
Tak bisa memilih

Kau tempat ku bercerita
Kau buat ku terbiasa
walau semua
hanyalah rahsia oh~

Kau tempat ku bermanja
Tanpamu ku tak biasa
Hingga kita
Terbuai asmara