Disclaimer | Author | Contact


Wednesday, November 22, 2017

Jodoh Siapa?

Mieza S | 11/22/2017 10:29:00 PM | 0Comments |

Jodoh Siapa?

Jodoh Siapa?

Saya masih merenung timbunan buku yang berselerak kemas diatas meja kayu disudut bilik tanpa berkelip. Demi Tuhan fikiran saya kacau bilau tanpa ada ruang untuk saya sumbatkan benih ketenangan. Bait kata Asyraf petang tadi memang betul – betul mengganggu hidup saya sepanjang hari. Saya dan Asyraf masih dalam fasa mengenal antara satu sama lain. Perjalanan kami masih jauh. Nama penuhnya juga saya masih belum tahu. Sungguh. Samaada saya terlupa atau saya memang sengaja tidak ambil tahu lantaran ia hanyalah sekadar perkenalan di atas talian.

Saya sudah buntu. Ya saya mengaku inilah yang saya mahu. Berkahwin dengan seseorang yang saya tidak akan tahu apa atau siapa pun latar belakangnya. Saya tidak mahu menghabiskan perjalanan untuk jatuh cinta yang lama dengan orang yang belum tentu jadi milik saya. Dengan istilah kata lain, saya mahu bercinta selepas kahwin. Indah atau tidak itu kerja Tuhan barangkali. Saya dan suamilah yang akan sama – sama mencorakkannya.

Sekarang ia benar – benar berlaku. Memang Tuhan mendengar doa saya atau Asyraf ialah orang yang salah dihantar Tuhan untuk mengajar saya menjadi lebih matang untuk perhubungan masa depan yang bukan dengan dia. Saya jalan mundar mandir dengan fikiran yang merawang sesat ke Afrika Selatan mungkin. Kepala saya makin berdenyut hebat. Saya duduk di hujung katil dan menarik nafas sedalam mungkin dengan harapan saya dapat menyedut semua oksigen dan fikiran saya kembali normal. Saya beristighfar untuk beberapa minit. Jeda. Langsir rona biru laut terbang lembut apabila angin dari bilah kipas melanggarnya dari jauh.

Saya sudah tidak boleh berfikir sampaikan saya terlupa nama saya sendiri untuk beberapa saat. Saya pandang dinding yang pegun untuk mencari ketenangan. Saya terfikir, apa yang ibu dan ayah akan tanya atau cakap tentang bagaimana perkenalan saya dan dia berlangsung. Atau sudah berapa lama kami berhubungan begini. Atau bagaimana kalau ibu bertanyakan soal saya kepada Asyraf atau soal Asyraf kepada saya. Sungguh saya tidak akan ada jawapn untuk semua persoalan itu. Saya belum cukup mengenali Asyraf.

Baru beberapa kali memulakan perbualan, Asyraf sudah mengajak saya untuk menikmati hubungan suami isteri secara sah. Berbincang soal keluarga. Pada mulanya saya tidak faham apa yang dikatakan olehnya. Akhirnya setelah Asyraf menerangkan bahawa dia mahu mencari seorang isteri, baru saya memahami maksud yang dikatakan olehnya tentang mahu menikmati hubungan suami isteri secara sah. Asyraf mahu menjadikan saya sebagai seorang isteri. Terdetik dihati saya, bagaimana Asyraf mampu menerima saya seadanya dengan kekurangan yang ada. Sedangkan dia tidak pernah sekalipun bertanyakan soal itu kepada saya. Bagaimana nanti jika kami sudah menjadi suami isteri, dia menolak kekurangan saya. Adakah saya akan menjadi janda yang cuma menikmati kedudukan isteri selama satu hari?

Asyraf itu jodoh saya atau tersalah alamat?


© Copyright 2017 | ALL Right Reserved to Owner. Re-edit by Sehijau Blog RA.