TEGAR - Mieza S Mieza S: TEGAR

TEGAR

July 22, 2015


TEGAR


TEGAR | Sang wanita yang tak pernah berhenti menjadi hamba untuk deritanya sendiri. Masih bertaranum dengan bait lafaz yang tak pernah dimengerti. Masih memandang luar jendela yang sunyi sepi.

"Zahra, mengapa kau masih di teluk itu? Tak pernah berganjak walau seinci pun. Tidak penat kah menanggung perit bermain dengan derita?"


"Aku masih sakit. Kenangan kenangan lalu masih menyucuk. Walau aku berganjak, tetap juga ia disudut itu. Jadi harus bagaimana lagi aku menyerah untuk berbahagia andai punya sekelumit sakit yang tak pernah pergi? Biar saja aku disini. Merasai indahnya perit."


"Mata aku sudah tidak kental bersembunyi untuk berpura pura mengangap engkau sedang bahagia. Setiap malam, mataku tak pernah lena. Tak pernah lekang namamu Zahra. Tak pernah hilang bayangmu Zahra. Tak pernah nyenyak mimpiku Zahra. Asyik terbayang denganmu Zahra. Tidak tertanggung beban pilu yang merasuk aku Zahra. Kau tidak kasihankan aku kah Zahra?"


Zahra memandanng cecairan putih yang melawati tubir mata si polan. Hatinya disentak amukan pasrah. Lorong lorong mimpi seakan sudah terkatup rapat. Sudah tidak ada ruang untuk belaian apa pun. Sudah tidak ada. Sudah mati.





TEGAR


"Mengapa engkau sendiri? Mengapa kau masih membatu menunggu aku? Sudah ku bilang kan. Aku sudah tidak punya apa pun. Aku hanya menunggu dia, walaupun cinta ini tidak selebat masak ranum buah rambutan opah. Sudah ku janjikan ini yang terakhir. Aku tidak mahu lagi sesiapa merobek jiwa. Cukup ini yang terakhir."


"Berapa lama lagi harus kau bertahan Zahra? Berapa lama lagi waktu harus kau tunggu Zahra? Berapa detik lagi harus dia kembali padamu semula Zahra? Berapa?"


"Aku tidak mengira berapa lama harus dia kembali. Aku hanya mengira berapa lama aku mampu bertahan menunggu untuk aku kembali pada Dia. Dan dia orang terakhir sebelum aku ketemu Dia. Biarlah pahit, nanti akan manis jua akhirnya. Biarlah sakit nanti ketemu bahagia."


Ulas senyum mengukir di bibir Zahra. Namun masih tidak dapat menyembunyikan riak kecewanya yang tidak tertanggung. 


"Zahra, Tuhan tak pernah bilang hidup manusia keseorangan. Tuhan sudah menjanjikan semuanya berpasang pasangan. Termasuk juga hati mu Zahra. Sudah kering benar kelopak tangkai hatimu. Kau tidak ingin ia kembali segar Zahra? Sirami ia dengan air cinta Zahra. Aku takut hatimu lemas dan mati. Aku takut takut andai benar sangkaanku. Nanti hatimu bakal pergi. Membawa jiwamu yang kian rapuh. Aku paling takut Zahrah, andai benar sangkaanku. Aku bakal kehilangan kamu Zahra. Termasuk bayang bayang yang selalu ku kejar."


TEGAR


"Si polan. Usah kau tangisi andai aku pergi. Aku masih tetap hidup di dalam sini. Dalam ingatan dan hatimu. Aku sudah benar menyintainya kerana agama. Meski dia bukan lah orang yang menyerikan masjid, bukanlah orang yang bertasbih memuji Tuhan, bukanlah orang yang menyintai mati, bukanlah orang yang terlalu beriman, bukanlah orang yang benar benar menyintai kalam Tuhan dan sunnah, bukan juga orang yang mengingati aku tentang Tuhan kami yang sama. Sudah ku berjanji andai dia lah Zauj yang telah dihalalkan buatku, kami akan sama sama mendidik hati untuk menjadi orang beriman dan melahirkan bakal bakal tentera Tuhan yang menentang kejahilan. Insyaallah. Hanya itu yang ku mahu. Aku tidak mahu yang lainnya."



TEGAR


" T-E-G-A-R benar dirimu Zahra. Bermain dengan rasa. Bagaimana kau pasti itulah yang akan berlaku di masa depanmu kelak? Bagaimana kau yakin kau akan bahagia dengannya nanti?"


"Sudah ku bilang. Aku menyintainya kerana Tuhan. Malam istikharah dan hajatku hanya penuh dengan namanya. Sudah tidak ada yang lain. Bukan ku membangkit riak dan takabur. Aku hanya ingin kau tahu, aku menunggunya. Andai tertulis di kitab takdir, namaku tidak secocok dengannya, aku sudah terima. Sudah ku cuba dan berusaha mengikat nama kami. Mungkin Tuhan akan lebih memahami situasi ini jika hendak dibandingkan dengan diri ku sendiri. Segalanya ku serahkan pada takdir. Andai benar dia bukan untukku, mungkin jiwa dan jasad ini hanya untuk Dia."



TEGAR


"Zahra, kau bermain dengan takdir Tuhan Zahra. Apa kau sudah gila?"


"Aku masih waras si polan. Aku hanya bergantung harap padanya."


"Zahra, kau asyik memikirkan dirimu. Lalu aku bagaimana? Sudah terik aku bermandi dengan kecewa menunggu kau Zahra. Menunggu kau kembali padaku. Doaku seakan tergantung di dada langit. Tidak pernah dibawa naik Malaikat untuk ketemu Tuhanku. Jadi sampai bila aku harus begini?"


Si polan berpeluk tubuh. Dahi nya basah dengan peluh. Dadanya kencang turun naik. 


TEGAR


"H-A-T-I-K-U yang amat ku cinta, ketahuilah olehmu, aku menyayangimu lebih dari apa pun. Disaat aku bangkit lalu terjatuh. Disaat aku bahagia lalu sakit. Disaat aku situasi apa pun kau masih T-E-G-A-R menyintaiku. Begitu juga aku yang selalu T-E-G-A-R untuk menyintaimu. Tadi kau kata, manusia itu sudah dijanjikan dengan Tuhan untuk berpasang pasangan. Begitu juga hati ini. Aku tahu kau sakit kerana sepi. Kerna itu, aku menyakiti jiwaku sendiri dengan perit. Hingga lena ku masih terbuai dengan bayangan semalam. Malam ku tak pernah lena. Aku menunggu cinta yang aku sendiri damba. Dimana, nanti aku akan bahagia dengan pilihan ku sendiri. Walau rawan tak bertepi, akan ku minta untuk Tuhan memberi ruang aku kecap bahagia bersama hatiku dan hatinya agar disatukan sebagai zauj dan zaujah. Aku menunggu saat itu. Andai aku tak punya waktu untuk kebahagiaan ini, kau akan ku janjikan Cinta yang paling teragung. Cinta pada Tuhan Mu sendiri, wahai H-A-T-I yang amat ku cinta. | TEGAR



No comments:

Post a Comment

terima kasih kerana meluangkan masa membaca dan meninggalkan komen.