Lepaskan - Mieza S Mieza S: Lepaskan

Lepaskan

November 21, 2017
Lepaskan

Saya masih setia menunggu di persisiran pantai. Sekadar menguis deburan pasir yang ada untuk menghilangkan kegelisahan yang sedang beraja. Mata masih meliar mencari susuk tubuh tinggi yang tadi berjanji mahu berjumpa di sini. Deburan pasir sudah mula memenuhi selipar yang saya pakai. Jam sudah menunjukkan angka lima. Ini bermakna saya sudah berada disini sejak lima belas minit yang lalu. Saya tidak pasti dia benar – benar mahu kotakan janji atau sekadar mahu permainkan saya. Dua puluh minit saya masih menunggu dengan penuh sabar dan debar. Saya masih meletakkan harapan yang tinggi agar dia datang ke pantai petang ini.

Meski waktu sudah mulai merangkak mahu mengejar senja, bahang mentari tetap memanah saya tanpa rasa bersalah. Saya sudah mulai berpeluh. Saya bernasib baik kerana baju rona hitam yang dipakai telah menyembunyikan peluh yang terbit. Akhirnya saya berhenti menguis pasir. Saya mengetuk selipar agar deburan pasir bertaburan jatuh ke tempat asal. Saya mula menapak mencari bangku yang paling dekat untuk duduk sebentar melepas penat dan sedikit keluh yang dikendong sepanjang bahang menunggu sambil menguis pasir.

Saya memilih untuk duduk di bangku paling hujung kerana kedudukannya lebih strategik untuk memandang pantai dan menikmati pengunjung petang itu.

Awak, maaf saya lambat.

Saya terkejut dan hampir menutur kata yang tidak sepatutnya. Nasib baik saya masih mampu menahan suara dari terus tersembur keluar.

Saya betul – betul minta maaf awak. Saya lupa saya ada janji dengan kawan tadi. Tu saya jumpa dia dulu baru jumpa awak. Sebab nak jadikan awak orang terakhir yang saya jumpa. Maaf ye awak. Dia senyum semanis – manisnya sehingga mengalahkan buah kurma.

Saya tewas lagi.

Saya seperti biasa. Bertanyakan soal hidupnya secara rambang. Seboleh – bolehnya saya tidak mahu menyentuh soal peribadi dia. Bagi saya, adalah tidak manis jika saya bertanyakan hal peribadi orang lain meski dia orang istimewa dalam hati saya. Saya cuba untuk mengawal emosi walaupun hati saya meronta – ronta ingin tahu. Saya berpendapat, mungkin ada baiknya jika saya tidak mengetahui sebarang hal peribadi agar saya tidak merosakkan hubungan yang terjalin ini. Saya sekadar positif untuk melenyap rasa tidak keruan.

Jingga sudah mahu menyelimut langit. Saya mengajak dia untuk pulang. Cukuplah perbualan untuk hari ini. Saya berharap, saya masih berpeluang menatap wajahnya di lain waktu. Saya sudah berjanji, wajah ini yang akan saya belai pada masa depan kelak. Itu janji saya. Selebihnya saya serahkan kepada Tuhan kerana Tuhan lebih mengetahui perjalanan hidup saya. Saya sekadar merancang mengikut keinginan hati sedang Tuhan lebih mengetahui apa yang lebih baik untuk diri. Saya akan bersangka baik.

Saya menghantarnya pulang ke motor sehinggalah bayang motornya mengecil jauh. Saya senyum. Dia adalah perhubungan paling lama sepanjang saya pernah bercinta. Saya cuma khuatir, dia akan berpaling mencari yang lain. Burung mencicip mahu pulang ke sarang. Saya sedar dari khuatir yang panjang dan terus menapak pulang. Demi Tuhan saya tidak mahu kehilangan dia seperti saya kehilangan lelaki dalam hidup saya.

Kipas ligat berpusing menyamankan saya sekadarnya. Memori lama mula berputar – putar membentuk persis kipas yang mententeram.

Awak, maafkan saya. Sebenarnya saya sudah lama menyimpan perasaan dekat awak semenjak awak tunjukkan saya soalan matematik pada hari pertama saya pindah ke sekolah baru.  Maafkan saya sekali lagi kerana tidak pernah meminta izin untuk menyimpan rasa yang datang.

Saya tergamam kaku bila dia mengatakan suara hati. Saya kaku pegun. Pegun untuk beberapa detik. Sehinggalah dia menyedarkan saya untuk sedar dan kembali ke alam realiti. Saya angguk tanpa sedar. Pada hari itu dialah orang paling gembira. Dalam kegembiraan itu, tak henti – henti tohmahan terlempar perit di hati saya. Orang sekeliling tak langsung merestui hubungan kami.

Saya pernah dilempar dakwat biru sehingga mengotori pakaian sekolah kemudian dituduh guru tidak berdisiplin. Saya malu. Orang sekeliling betul membenci saya. Saya salahkan Tuhan atas keperitan yang saya lewati. Mujur dalam saya menyalahkan Tuhan Dia masih merestui kami. Terima kasih Tuhan kerana menghadiahkan saya hadiah tidak ternilai. Sepanjang saya menerima kecaman, dia orang yang paling ada menjadi tembok paling dari terus dicerca. Saya percaya, dia adalah utusan dari Tuhan untuk menyelamatkan saya dari terus sakit.

Saya kembali ke dunia sedar apabila telefon saya berdering memecahkan buih – buih memori yang sedang berkembang. Pantas saya menggelongsor skrin telefon untuk menjawab panggilan.

Assalamualaikum. Oh iye ke? Saya tak perasan pula awak ada tinggalkan saya dengan sepucuk surat. Barangkali saya terlalu asyik meraih wajah awak dalam ingatan saya. Maaf. Baiklah saya akan baca sekarang. Waalaikumsalam.

Hati saya berdebar. Semakin kuat pula saat saya merangkulnya dari beg rona hitam di belakang pintu. Saya tidak tahu adakah saya patut baca surat itu sekarang atau esok. Hari juga sudah lewat malam. Saya takutkan kehilangan. Waima mimpi yang hilang pun saya terketar mahu bangkit. Saya seorang perempuan yang mengalami thantophobia. Demi Tuhan, sangkalkanlah perasaan yang menjalar dengan sengaja ini.  Perlahan saya membuka lipatan surat itu.

Awak, saya rasa cukup sampai disini hubungan kita. Saya pasti ini jalan terbaik. Perasaan saya pada awak semakin berkurangan persis langit yang kehilangan awan hitam ketika hujan. Saya sudah jumpa pengganti awak jauh lebih baik. Saya minta maaf atas keterbukaan saya dalam kejujuran ini. Saya tahu berat hati awak mahu terima. Saya mahu awak sedar dan berdiri secara nyata. Saya mahu awak bangun dan jangan lagi bermimpi. Saya mungkin tidak layak bergandingan dengan awak. Saya tak mampu lagi mahu menjaga awak. Awak banyak kekurangan. Semenjak saya dengan awak, saya kehilangan kawan – kawan yang selama ini rapat dengan saya. Saya pertahankan awak setiap kali orang hina awak. Untuk kali ini, saya mengaku kalah.

Saya penat. Saya dah tak mampu jadi pelindung awak setiap kali orang menjatuhkan awak. Saya turut sama rasa jatuh. Saya bukan lelaki yang baik. Kekurangan awak sedikit pun tak pernah melengkapkan saya. Selama saya dengan awak, keyakinan saya hilang semahu – mahunya. Saya lepaskan awak dengan cara baik. Demi Tuhan, bukan awak yang layak dihati saya. Awak sekadar persinggahan untuk kehidupan saya yang lebih baik. Terima kasih kerana mengajarkan saya beberapa perkara tentang kehidupan yang kejam. Semoga ada yang terlahir untuk menjaga dan menerima awak apa adanya. Saya undur diri.

Saya sudah tak mampu menuturkan apa – apa juga kata. Saya menjadi manusia bisu untuk beberapa detik. Sekarang saya sudah tahu apa makna menjadikan saya sebagai orang terakhir. Hanya putaran kipas yang nyaring menyumbat telinga. Selebihnya saya tidak tahu. Saya hilang arah. Butiran air dari empangan mata jatuh berderai tanpa dipinta. Saya menikmati setiap kejatuhannya dengan kekuatan yang entah datang dari mana. Saya tertidur tanpa diganggu mimpi yang celaka.

Usai pulang dari kerja, saya kembali semula ke pantai petang ini. Bukan untuk menuntut janji atau memulangkan sepucuk surat yang digenangi air mata. Tetapi untuk melepaskan beban yang sarat menumpang di bahu. Saya mencari pasir yang sudah dibasahi ombak pantai dan seketul batu. Saya mahu ukirkan kehilangan disini. Langit petang dan puing ombak kan menjadi saksi kehilangan semalam. Saya sudah menggumpalkan kesal dan melepaskan keluhan kepada Tuhan. Semoga tiada hijab dan Tuhan mendengar dengan penerimaan.

Amira + Qayyum

Saya menapak ke belakang dengan bahu yang sedikit ringan daripada biasa. Puing ombak menghanyutkan tulisan yang saya ukir pada debuan pasir. Langit redup merestui kehilangan yang saya umumkan pada dunia. Angin sederhana membelai pipi saya yang digenangi air mata. Barangkali meminjamkan kekuatan sementara saya menikmati hakisan ukiran yang tak seberapa.

Saya bebas! Saya mungkin tak sempurna pada mata tapi saya punya sekeping hati yang mahu dicintai. Saya tinggalkan pantai dengan seribu kenangan. Tidak ada satu pun yang dibawa pulang. Biar angin bawa semua kenangan ke laut China Selatan. Saya tidak akan berpatah semula mengutip serpihan yang tertinggal.

1 comment:

terima kasih kerana meluangkan masa membaca dan meninggalkan komen.