Gumpalan Kertas Buruk - Mieza S Mieza S: Gumpalan Kertas Buruk

Gumpalan Kertas Buruk

May 28, 2013




Gumpalan kertas buruk itu masih lagi disitu. Mengharap seseorang untuk membaca lantas selami hati si penulis dengan kudrat hayatnya. Dia tak pernah berharap. Tapi selalu menanti. Kesudahan cerita dapat diagak persis novel novel karya terulung. 


Angin petang pernah menolak membawa jiwa harapan yang gelodak dalam isi kandungan kertas buruk agar damai kuasa Tuhan dapat dinikmati. Melayang-layang mencari arah tanpa arah. Mereka memijak. 


Air mata sengsara tak pernah dapat dilihat. Hanya mungkin dapat diselam dalam sanubari yang menebal, mungkin cuma sekadar khayalan. Mereka tak pernah menghargai. Apatah lagi mengingati. Derita semakin kelam berdaki dalam rentetan perjalanan.


Kadang-kadang cuba berlari. Mencapai tangga setinggi angkasa. Hanya untuk merasa indahnya kebahagiaan yang mereka rasa. Namun belum sempat menanggung payah, derita kembali menoda. Sekeliling cuma lah bayangan pekat dosa-dosa mereka. 


Pernah sekali, gumpalan kertas mengisi cerita hati. Mengharap si penerima memahami dan sudi menyambak kan bunga cinta dalam taman wanita nya. Tapi tak pernah berhasil. Malah mungkin gumpalan kertas buruk tak bermakna. 


Kadang terasa si penulis gumpalan kertas ingin berhenti. Berhenti memberi layangan kertas buruk pada penerima surat. Tapi takut takut pada hari yang lain kelak, tuhan cabut nyawanya. Dia tak dapat lagi berbakti membahas kata indah dalam gumpalan kertas buruk. 


Selama ini, meskipun dalam kepayahan si penulis membajak kan derita, gumpalan kertas buruk tak pernah berhenti menyeka kesedihan. Dia yang selalu temani tidur si penulis. Moga suatu hari nanti, sang pujangga penerima surat akan sedar betapa kepentingan sang penulis selama ini tak pernah dipeduli. Moga-moga terbuka hati untuk menerima sekelumit rasa sayang yang masih tinggal berdaki dalam diri beliau. 


// Tak mengharap kau datang. Tapi aku menanti penuh penhgarapan. ~ 





1 comment:

terima kasih kerana meluangkan masa membaca dan meninggalkan komen.